Assalamu'alaikum Wr.Wb , Welcome To My Simple Blog ♥

Senin, 04 Juni 2012

Dia

Dia yang dulu pernah deket sama gw,bahkan gw sama dia terlihat akrab.kejayusannya dia yang ngga pernah bisa gw lupain,dia yang sering bikin gw tertawa bahkan tertawa gila.tapi sekarang seorang dia udah tertutup kelabu,gw engga pernah mengenal lagi sosok dia didalam hidup gw.gw yang dulu mengenal seorang dia yang wajahnya terlihat polos sampe ke tingkahlakunya,tapi sekarang dia bahkan seperti tenggelam diantara megahnya sinar sang surya.dimana dia yang gw harapin,kemana perginya dia yang dulu.akibat 1 masalah yang engga bisa gw atasi secara bijaksana,semuanya hancur bahkan menghancurkan jarak pertemanan antara gw dan dia.cuma sesal yang ngerumunin pikiran gw,pertama kalinya gw ketemu sama dia ternyata ada perasaan bodoh yang tersimpan lama hingga detik ini.dia engga akan pernah tau karena dia engga akan pernah mau tau.gw udah coba untuk lupain yang pernah terjadi tapi justru angin masalalu menbawa lagi kenangan itu di sisi-sisi kehidupan gw.salah kalo gw suka sama dia?bahkan menjadi sayang?apa gw ga sama sekali pantes menjadi senyum disetiap alasan hidupnya?apa gw cuma sampah yang hanya pantes diacuhkan sama dia?ya gw sadar hidup gw jauh sama hidupnya.perasaan gw ke dia bagaikan perasaan yang pahit yang gak bakalan manis buat dirasain.kenapa?kenapa gw harus suka sama dia?kenapa gw harus menahan sakit yang segini hebatnya?apa ini yang namanya cinta?
pertemanan anatara gw sama dia,yap pertemanan itu yang ngerubah perasaan gw ke dia.perasaan yang awalnya biasa aja lalu berubah jadi perasaan cinta?
apa gw segitu bodohnya,menaruh harapan lebih kepada dia.orang yang jelas-jelas ga mengharapkan gw?
gw berusaha melupakan dia,melalui sebait doa yang seringkali gw curahin tapi kenapa?kenapa waktu gak pernah bisa nyabut masalalu itu.seandainya aja gw ga pernah ketemu sama dia,mungkin sampai saat ini perasaan cinta yang seperti ini ga akan pernah nyiksa kehidupan gw.
kenapa gw ga pernah bisa relain dia?padahal dia bukan siapa-siapa gw,gw bukan suatu yang berharga buat dia.kenapa gw segini tegarnya nungguin dia yang ga pernah samasekali nungguin gw.

Apa Allah gak akan ngizinin gw untuk mengisi kekosongan disela harinya?apa samasekali ga ada yang namanya harapan gw tuk terbalas?segitu egokah cinta?ketika kita mengharapkannya,dia tanpa alasan mengharapkan orang lain.hati gw seperti besi yang berusaha kuat ketika terbakar bara api.kenapa gw sakit banget rasanya ketika harus ngeliat dia diancurin perasaannya sama orang yang dia sayang?apa ga ada kesempatan untuk gw membuat hatinya untuk tetap tabah?apa ga ada kesempatan untuk gw untuk menjadi seseoarang dikala dia sendiri dan butuh mentari untuk bercerita? :')
Cinta emang gak harus memiliki,mungkin jalannya dia memang bukan untuk gw.

By Amsafa

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar